Category Archives: 09. Nikah mut’ah dalam agama syi’ah

NIKAH MUT’AH DALAM AJARAN SYI’AH

NIKAH MUT’AH DALAM AJARAN SYI’AH

Berikut nukilkan beberapa bukti dari kitab Syi’ah yang berisi pelegalan zina terselubung dalam nikah mut’ah dan berbagai bentuk busuk dalam mempraktekkannya.

1. Ruhullah al-Khumaini dalam kitabnya Tahrir al-Wasiilah (تحرير الوسيلة): II/241; dalam masalah ke 11, dia berkata: “Pendapat yang masyhur dan paling kuat, boleh menyetubuhi wanita pada duburnya. Dan sebagai tindakan hati-hati hendaknya ditinggalkan, khususnya ketika istrinya tidak suka.”

Pada masalah ke 12, ia berkata: “Tidak boleh menyetubuhi istri sebelum sempurna 7 tahun, baik nikah abadi atau terputus (mut’ah). Adapun seluruh kegiatan bercumbu seperti membelai dengan syahwat, mengecup, dan memegang paha, itu tidak apa-apa sampai pada anak yang masih di susuan.”

2. Al-Sayyid al-Khui dalam kitabnya Maniyyah al Sa-il (منية السائل) atau lebih dikenal dengan Fatawa al-Khu’i, hal 100, membolehkan mut’ah dengan pembantu, sama saja pembantu yang bertugas mencuci, memasak, bersih-bersih rumah, ataupun pembantu yang bertugas dalam mendidik anak. Tidak dibedakan pembantu yang dibawah tanggungan dia atau orang lain.

3. Muhammad al-Thusi, dalam kitabnya Tahdzib al-Ahkam, pada bab tambahan dalam fiqih Nikah (VII/460), riwayat no. 1843: menyebutkan riwayat yang disandarkan kepada Abu Abdillah, beliau berkata: “Jika seseorang menyetubuhi istrinya di duburnya dan sang (sang istri) dalam kondisi berpuasa, maka puasa tidak batal dan ia tidak wajib mandi.”

4. Al-Thibrisi, dalam kitabnya Mustadrak al-Wasa-il, Kitab al-Nikah, hal. 452, menjelaskan tentang keutamaan dan pahala yang diperoleh orang yang melakukan mut’ah. (Riwayat no. 17257), dia menyandarkan riwayat tersebut kepada imam Al-Baqir: “Jika dia melakukannya (mut’ah) karena Allah ‘Azza wa Jalla dan menyelisihi si fulan, maka tidaklah ia mengucap satu ucapan kecuali Allah mencatatnya sebagai satu kebaikan untuknya. Jika ia menyetubuhinya, Allah akan mengampuni dosanya. Jika ia mandi, Allah memberi ampunan untuknya sejumlah air yang membasahi kepalanya, yaitu sebanyak rambutnya.”

(No. 17258) dalam riwayat yang disandarkan kepada Imam al-Shadiq, ia berkata: “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla mengharamkan setiap minuman yang memabukkan atas Syi’ah (kelompok) kami, dan menggantinya dengan mut’ah.”

(No. 17259) dalam riwayat yang bersumber dari al-Baqir, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Ketika aku diisra’kan ke langit, Jibril menemuiku, lalu berkata: ‘Wahai Muhammad, sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: “Sesungguhnya aku telah mengampuni orang-orang yang melakukan nikah mut’ah dari kalangan wanita”.’

5. Muhammad al-Thusi, dalam kitabnya Tahdzib al-Ahkam, pada bab Perincian Hukum-hukum Nikah (VII/256): (no. 1105) menyebutkan riwayat yang bersumber dari Imam al-Ridha: Bahwa beliau membolehkan menikahi wanita Yahudi, Nashrani, bahkan Majusi secara mut’ah.
(No. 1106) riwayat dari Abu Abdillah, ia berkata: “Seorang laki-laki boleh bermut’ah dengan wantia Majusi.” Tetapi bermut’ah dengan wanita mukminah adalah lebih utama.

========

Advertisements